Mencontreng Mandra

Akhirnya hari yang di tunggu2 para caleg se-indonesia datang juga. 9 April 2009. Para caleg lagi berharap2 cemas. Ngarep biar potonya di contreng sama masyarakat seluruh indonesia. Kata orang2 sih Indonesia tuh negara paling ribet dalam pemilu. Kenapa coba ? . Gw juga gak tau. Mungkin tuh orang yang ngomong ribet, gak tau cara mencontreng yang baik dan benar kali ya.

By the way. Kebetulan bokap gw jadi ketua KPPS di daerah gw. Dari semalem, segala perlengkapan buat pemilu udah ada di rumah gw. Seperti kotak suara, bilik suara, surat suara, dan tetek bengek lainnya. Gw sebagai anak yang berbakti tak lupa untuk membantu mempersiapkan segala sesuatunya, biar besok pemilu di daerah gw lancar dan aman.

Niat bangun pagi biar gak ngantri pas mencontreng gak kesampean. Bangun jam 9, sholat subuh juga kesiangan. Nyokap udah teriak2 suruh mandi. HUfff, pusing dah. Setelah rapi2, bergegaslah gw ke lapangan depan rumah, yang jaraknya cuma sekali loncat juga nyampe. hi hi hi, . TPS nya di depan rumah banget. Suara toa juga kedengeran dari kamar mandi gw.

Sampe di lapangan TPS, gw langsung daftar. Dapet no. Urut 138. Lumayan lama juga sih. Tapi untung ada temen2 gw di sono. Jadi bisa ngobrol sambil nunggu giliran nyontreng. Gw pernah nanya ke bokap gw, "pak kenapa sekarang bukannya nyoblos lagi, tapi mencontreng ?", kata bokap gw "Soalnya klo nyoblos keliatan gak manusiawi, kasian gambar orang di coblos2 ". Hemmm., alasan yang bisa diterima juga sih. Sekalian ngobrol gw juga liatin papan para Caleg yang lumayan bejibun., Hah gila dah. Kagak ada yang gw kenal sama sekali. Yang gw inget pas lagi di jalan juga gak ada .

Gw perhatiin satu demi persatu poto2nya. Duh gila, narsis abis dah nih Caleg. Temen gw tiba2 nyeletuk, " Heh wan, mending lu contereng dia aja nih !" , sambil nunjuk ke arah poto seseorang. Setelah gw lihat secara detail, Astaga ! Mandra ??, "Serius nih dia jadi caleg ?" kata gw. "Iye, jadi caleg dia, parah dah, sekolah aja gak lulus kan dia ?" kata temen gw.

Gw baru tau klo si Mandra jadi caleg. Agak under estimate juga sih. Tapi gak boleh gitu, semua warga negara indonesia berhak menjadi Caleg. Yang penting kan sehat jasmani dan rohani. Pengennya sih gw nyontreng dia. Tapi pas sampe bilik suara ada bisikan2 aneh yang bikin gw gak jadi mencontreng dia. Kertas suara juga tebel banget dah. Mungkin gw jadi orang yang paling lama pas di bilik suara. Gimana enggak.., ngelipet kertas suaranya aja berantakan gw. wkwwwkwkkkkk. Jujur aja gw nyontreng caleg asal-asalan. Gw cari nama caleg yang paling cupu. Lupa gw tadi , siapa yang gw contreng. hi hi. Semoga pemilu yang akan datang lebih menarik lagi dah.

3 komentar:

Kuya said...

Wakakakakk., gw juga tadi nyontreng si mandre., mandragade bgt dah !

Ardianz said...

gw juga pengen., tp gak bgt akhh., hu hu

muhibudi said...

kl gw sih nyontreng sambil merem,trus ditutup. ga tau tuh sapa yang kena hehehe

Post a Comment