Dengue Haemorrhagic Fever

Susah baca judulnya ? sama klo begitu. 5 Hari yang lalu gw terpaksa harus meringkuk di kamar perawatan rumah sakit Mitra Internasional Jatinegara. Dikarenakan kondisi gw yang tidak memungkinkan lagi untuk menjalankan aktifitas harian di rumah. DBD alias demam berdarah adalah akibat dari semuanya. Sebetulnya rada lucu sih, gimana enggak, lha wong gw abis jagain bokap gw yang di rawat kena DBD, pas bokap gw udah sembuh dan besoknya pengen jemput, ehhh malah gantian gw yang terserang tuh penyakit. Udah kayak maen bola dah ada pertukaran pasien.

Dua hari badan terasa panas gak karuan. Klo malem gak bisa tidur. Badan pegel2 berasa di tiban karung beras. Trombosit pun turun terus. Dokter, suster, bokap nyokap semua nganjurin klo gw haru minum yang banyak. Setiap hari minimal 1 botol Aqua harus gw habisin. Alhasil setiap 1 jam sekali gw beser2 ke kamar mandi. Bolak-balik ke kamar mandi bawa2 botol infusan lumayan bikin cape dan terkadang gw malah mikir, bisa2 gw malah kena tifus karena kecapean nih.

Suster gw pernah bilang klo gw kena DHF. "kamu tuh kena dhf, harus minum banyak ?". " hah DHL ?, titipan kilat itu mah !" sahut gw. " Bukan, tapi DHF " kata suster. "Apaan tuh sus ?" sahut gw. " dhf ya sama aja sama dbd ", suste pun menjelaskan. Ternyata DHF alias Dengue Haemorrhagic Fever adalah bahasa kedokterannya. Keren juga ya, tapi kyknya sih aneh klo buat namain anak.

Bedanya sama DBD, ko DHF tuh gejalanya sama dengan DBD klasik, hanya saja terdapat pendarahaan seperti mimisan, mulut, dan dubur. Emang sih gw rada berdarah. Tapi untungnya gw ketelong dengan perawatan dokter yang lumayan yahud. Sebelah kamar gw juga ada yang terkena DBD, pas masuk di rawat barengan sama gw. Tapi ternyata di bisa pulang duluan karena Trombositnya udah cepet banget naeknya.

Sebelum tuh bapak pulang, untung dia memberikan wasiat cara buat naekin trombosit dengan pesat sama gw. Ternyata rahasianya adalah dia meminum madu kurma 5 sendok makan yang di campur ke gelas berisi setengan air putih. Abis itu dia minum pocary sweat 8 gelas sehari. Set dahh, kembung2 dah. Gak pake lama2, tante gw yang jagain waktu itu pun langsung buat resep yang dianjurin sama si bapak. Rasanya bener2 edan. Manis2 pengen muntah.

Besoknya pagi2 gw diambil darah. Setelah jam 9 an hasilnya pun keluar. Sungguh tak diduga, trombosit pun naik dengan drastis. Yang tadinya trombosit gw 13.000 (normal 150.000).\ naik menjadi 21 ribu, 44 ribu, dan besoknya menjadi 94 rebu yang menandakan gw sudah layak untuk kemabali ke rumah lagi. So, buat yang belum pernah nyobain madu kurma cobain deh. Apaladi nanti pas demam berdarah, terasa khasiatnya !



4 komentar:

zee said...

Pengalaman memang pelajaran yang berharga. Karena sakit jd tahu sendiri gimana caranya menaikkan trombosit.
Saya ingat2 deh, siapatahu info ini berguna... Madu Kurma itu sama dengan Sari Kurma??

Ardianz said...

mungkin bisa juga di bilang sari kurma juga kali ya., who knows, gw minumnya yang udah botolan soalnya., he2

Sehatkan dirimu said...

Salam kenal.
DBD=demam berdarah dengue, DHF=dengue haemorhagik fever, artinya sama, cuma beda bahasa. Memang harus banyak minum (tepatnya sering minum), mencegah kita dari dehidrasi, nantinya berakibat DSS= dengue syok syndrom. Virus dilemahkan oleh imun tubuh, jadi gak perlu antivirus. Prinsipnya, kalo masih bisa makan, minum, gak perlu infus.
Tapi, resep kurmanya boleh juga.

Ardianz said...

@sehatkan dirimu., thx infonya brow

Post a Comment